Kamis, 29 Agustus 2013

Jadi Mahasiswa IPB rasanya...


Gak tahu kenapa Allah ngasih aku jabatan ini setelah masa jabatanku sebagai 'siswi SMANSTAR' selesai. Berturut-turut nulis dipilihan utama untuk departemen di Universitas-ku yaitu Bahasa Asing Universitas yang perbaharuannya telah menjadi Univ nomor 1 se-Indonesia, UGM. Dalam segala bentuk undangan, dalam segala bentyk mengorbanan *yaampun-_- ternyata saya belum lolos.
Mencoba jalur lain, berbulan-bulan akhirnya saya belajar materi anak IPS yang benar-benar udah lupa selupa-lupanya hingga pada akhirnya tanggal penentuan itupun tiba. Saya mengikuti tes tertulis masuk Universitas negeri yang disebut dengan SBMPTN. Tentulah, sudah pasti pilihan nomor satu tetep program studi yang aku idam-idamkan itu, dan dipilihan kedua, saya iseng aja pilih Sains Komunikasi dan Pengembangan Masyarakat di Institut yang jadi Universitas nomor 2 se-Indonesia: IPB!
dan yang ketiganya adalah Universitas Lampung dengan program studi Hubungan Internasional yang emang deket banget sama rumah tercinta. So pastikan, mau gak maukan, saya jadi ikut IPC gara-gara prodi di IPB-nya IPA. memang sih saya dari jurusan IPA juga di SMA-nya, tapi jadi dobel-dobel gitu belajarnya. Yah, jadilah, karena minat banget kesana, saya cuma fokus sama satu studi: IPS! yang materi IPA-nya malah terbengkalai dan belajarnya cuma sistem SKS doang. Sumpah deh, tuh tes SBMPTN yang materi pengetahuan alam-nya susah pake banget! gak ada bayangan bakal keterima di IPB, pun juga di UGM-nya -_-

Berhari-hari, berminggu-minggu menanti pengumuman itu, akhirnya saya buka tuh pengumuman yang walaupun agak telat dari jadwal aslinya. Instingnya beneran ke Unila yang HI karena saya orangnya bener-bener pemales soal belajar -_-, eh tahunya: JENG JENG JENG!!!

'Selamat Anda Lolos Ujian SBMPTN di: Sains Komunikasi dan Pengembangan Masyarakat di Institut Pertanian Bogor'


Waktu liat tulisan itu tuh yang ada dihati cuma: O_O mak! beneran ini?! lha saya kan gak belajar apa-apa IPA-nya?!

Agak sedikit kecewa memang karena gak diterima di UGM dan beneran merasa bodoh banget karena dengan grade yang segitu doang, saya gak bisa tembus dengan berbulan-bulan belajar. Mungkin karena saya tiga tahun belajar IPA yak jadi bisa tembus ke SKPM-nya. tapi setelah saya pikir-pikir lagi, kok kejadian ini sama dengan waktu saya menentukan sekolah menengah atasku?

Dan aku menemukan jawabannya. IPB itu cocok buat saya. Buat a loner seperti saya *puterlagunyaCNBlue* hahaha~ IPB itu luas banget gila. kebetulan kampus IPB yang di dramaga itu adalah kampus IPB yang terluas dari empat kampus lainnya. Dan karena saya ada ditahun pertama, saya jadi harus diasrama setahun. Jadilah, ketemu orang baru, dari segala daerah, tinggal bareng, ada yang seru, gokil, pinter, menakjubkan, dan lain-lain. MPKMB yang cuma diadain 3 haripun itu-bener-bener-ospek-terseru-dalam-sejarah! sumpah keren! dari mulai perang jargon, aksi demo, para SG yang cute dan care banget, medis yang khawatirnya kelebayan, si-komdis yang galak sumpah gak pernah senyum, sampek acara penutupan MPKMB50. Luar biasa!